Sobat…Pernah mendengar seorang hidup lagi setelah mati…?!?!

Ternyata andapun bisa…!

Bahkan mungkin kehidupan dan umur kedua anda bisa lebih panjang daripada kehidupan dan umur anda di dunia!

Seorang manusia ternyata mempunyai umur dua kali, ditulis di dalam dua kehidupannya amal perbuatannya yang pertama di dalam kehidupannya di dunia dan amal perbuatannya yang kedua  setelah matinya, yaitu amal-amal shalih atau amal thalih (buruk)nya, sebagaimana Firman Allah Taala:

“Sesungguhnya kami menghidupkan orang-orang mati dan menuliskan apa yang telah mereka kerjakan dan (juga kami menuliskan) bekas-bekas peninggalan mereka, segala sesuatu kami perhitungkan di dalam kitab yang nyata.” QS. Yasin: 12.

Berkata Syaikh Abdurrahman bin Nashir As Sa’dy rahimahullah:

“Dan kami menulis apa yang telah mereka kerjakan” maksudnya dari amal baik dan buruk, yaitu amalan-amalan yang telah mereka kerjakan dan mereka lakukan secara langsung dalam kehidupan mereka, dan “(Juga kami menulis) bekas-bekas peninggalan mereka” yaitu bekas peninggalan kebaikan dan bekas peninggalan keburukan, yang mana mereka adalah penyebab terjadinya dalam kehidupan mereka dan setelah wafat mereka, amalan-amalan itu timbul dari ucapan, perbuatan dan keadaan mereka.

Maka setiap kebaikan yang seseorang mengerjakannya dengan sebab ilmu orang tersebut, pengajarannya, nasehatnya atau ajakannya terhadap yang maruf atau pencegahannya atas yang mungkar atau ilmu yang ditinggalkan pada para murid-murid, atau di dalam kitab yang bermanfaat di dalam kehidupannya atau setelah kematiannya, atau ia telah beramal kebaikan berupa shalat, zakat, sedekah, atau kebaikan apapun lalu selainnya mengikutinya atau membangun masjid atau menyediakan tempat orang beristirahat di dalamnya dan semisalnya dengannya, maka itu adalah bekas-bekas peninggalannya yang dituliskan baginya dan demikian pula amal buruk.

Oleh karena inilah, (disebutkan dalam hadits):

“Barangsiapa yang mensunnahkan sunnah yang baik maka baginya pahala dan pahala orang yang mengikutinya sampai hari kiamat. Dan barangsiapa yang mensunnahkan sunnah yang buruk, maka atasnya dosa dan dosa-dosa orang-orang yang mengikutinya sampai hari kiamat”.

Dan hal ini menjelaskan kepadamu tingginya kedudukan berdakwah kepada agama Allah dan (pemberian) petunjuk kepada jalan-Nya, dengan segala cara dan jalan yang menyampaikan akan hal itu.

Dan (juga menunjukkan) turunnya derajat seorang pengajak kepada keburukan, pelopor di dalamnya, dan bahwa ia adalah makhluk paling terburuk, dan paling berat siksanya dan paling besar dosanya. “ .

(Lihat Kitab Taisir Al Karim Ar Rahman Fi Tafsir Al Kalam Al Mannan saat tafsir surat Yasiin: 12).

Inilah orang yang hidup setelah kematiannya…!

Ayo Cari umur keduamu dalam kebaikan!!!

Ditulis oleh Ustadz Ahmad Zainuddin Al Banjary – Hafizhahullah

Artikel : www.dakwahsunnah.com

***

Saat ini kami memulai persiapan untuk pekerjaan

STRUKTUR LANTAI 2 MASJID UMAR BIN KHATTAB.

Terus Salurkan Donasi Anda Dengan Cara :

Transfer ke Rekening:

Bank Syariah Mandiri
Nomor rekening: 79-999-888-94
An. Yayasan Intan Ilmu

Bank Mandiri
Nomor rekening: 031-00-10697186
An. Yayasan Intan Ilmu
Cab. Banjarmasin

BCA
Nomor rekening: 827-526-2664
An. Ahmad Zainuddin LC

Konfirmasi Transfer, SMS/WA dengan format:
*CITACITABERSAMA#NAMA#DOMISILI#NOMINAL*

Contoh : *CITACITABERSAMA#ABDURRAZAQ#BANJARMASIN#1.000.000*
Kirim ke WA/SMS 0811 511 3737

Atau datang langsung ke Sekretariat Yayasan Intan Ilmu :
Jl. Trans Kalimantan RT 09 No. 76 Handil Bakti, Barito Kuala, Kalimantan Selatan
No Telp: 0511-6741614

Barakallahu fiikum. Silahkan Bantu Sebarkan Info Ini
Semoga Bermanfaat.

ADMIN : INTAN ILMU

__

Follow :
FB FanPage : Pondok Pesantren Intan Ilmu
FB FanPage : Pondok Pesantren Intan Ilmu
IG :@PondokPesantrenIntanIlmu
IG :@PondokPesantrenIntanIlmu
www.intanilmu.or.id

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.